Jumat, 17 April 2015

Sejarah Batik Hokokai

sejarah batik hokokai

Nama Batik Hokokai sendiri diambil dari nama organisasi kepemudaan propaganda bentukan Jepang, yang mengindoktrinasi pemuda-pemudi pribumi berusia di atas 14 tahun tentang konsep Asia Timur Raya.

Awalnya Kain Batik Hokokai tidak diproduksi untuk keperluan Jepang melainkan untuk orang-orang Indonesia sendiri. Batik-batik tersebut awalnya dipesan oleh orang dari lembaga Jawa Hokokai untuk orang-orang Pribumi yang dianggap berjasa dalam propaganda Jepang

Batik Jawa Hokokai diciptakan para pengusaha Cina dengan tujuan menyesuaikan diri dengan pemerintahan Jepang. Nama Jawa Hokokai diambil dari nama organiosasi yang membantu kegiatan Jepang menciptakan kemakmuran di Asia yang dalam berbagai kegiatan bekerjasama dengan orang Jawa.


Salah satu kegiatannya memesan batik kepada pengusaha batik Pekalongan dan menghadiahkannya kepada orang-orang Indonesia yang banyak berjasa pada Jepang. Salah satu penataan ragam hias yang sangat jelas menunjukkan pengaruh Jepang adalah bagian pola yang disebut Susomoyo yaitu pola

pinggiran yang tediri atas ragam hias bunga dan kupu-kupu yang diatur dari pojok ke arah bawah atau pojok bawah kearah samping seperti tata susun pola kimono. Batik Jawa Hokokai dibuat dalam bentuk batik pagi-sore sebagai akibat kelangkaan bahan batik pada Perang Dunia II dan sampai sekarang terus bertaha dalam bentuk itu

Batik Hokokai memiliki ragam hias didominasi unsur floral (bunga) rapat di tiap bidangnya, karena berkembang di masa pendudukan Jepang, motif bunga sakura pun dimasukkan kedalam batik ini. Motif bunga lainnya yang juga muncul sebagai ciri khas batik ini diantaranya krisan, mawar, lili, atau yang sesekali muncul yaitu anggrek dan teratai. Ciri lain seperti motif buketan berulang pun hadir dalam kain ini

Meski lahir saat era pendudukan Jepang, namun tidak banyak pengaruh budaya Jepang ‘terekam’ dalam motif Batik Hokokai ini. Justru pengaruh budaya lain yang lebih dulu ada, seperti Cina dan Eropa lebih mempengaruhi perkembangan motif batik hokokai ini.

Sebut saja motif burung hong yang merupakan lambang keindahan dan keanggunan, berasal dari pengaruh budaya Cina. Lalu motif kupu-kupu sebagai perlambang ‘Cinta Abadi’, diadopsi dari kisah Sam Pek Eng Tay.

Disebut dalam sebuah referensi bahwa Batik Hokokai diproduksi di ‘workshop-workshop’ batik kepunyaan orang Indo-Eropa, Indo-Arab, dan Peranakan, yang diharuskan bekerja untuk orang-orang Jepang karena kualitas pekerjaan bengkel mereka yang sangat halus. Sedangkan kain katunnya dipasok oleh orang-orang yang ditunjuk oleh tentara pendudukan Jepang.


Sejarah Batik Hokokai,Batik Hokokai,Batik Indonesia



Sejarah Batik Hokokai

#BatikHokokai, #BatikIndonesia, #SejarahBatikHokokai

2 komentar:

  1. Thanks for sharing.. Tertarik untuk mempelajari cara membuat batik tulis, cara membuat batik cap, serta teknik pewarnaan batik?.. Anda bisa memesan paket cd belajar membatik di Fitinline..

    BalasHapus
  2. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    BalasHapus